Keluarga Petualang From Pagelaran to Jember

Ngejar kereta berangkat jam 9 malam dari Stasiun Senen, kami berangkat dari rumah 12 jam sebelumnya. Ya, jam 9 pagi kami sudah keluar dari rumah, menggunakan si dukun, sepeda motor kesayangan kami yang selalu setia mengantarkan.

Naik si dukun berangkat dari Pagelaran Cianjur Selatan

Awal banget berangkatnya, emang jaraknya segimana jauh ya? Nah perjalanan kami kemarin itu, berangkat jam 9 pagi kami mampir dulu ke rumah mama mertua di Sukanagara. Pamit sekaligus minta doa restu kalau anak menantu dan cucunya ini mau travelling ke Jember Jawa Timur. Nah jadi pelajaran pertama dari cerita ini, sebagai anak yang baik, kemanapun mau pergi, pamit dulu lah ya sama orangtua atus keluarga lainnya. Bekal doa dari mereka Insyaallah akan menjaga kita. Syukur-syukur dibarengi bekal jajan dan uang. Xixixix…

Sekitar setengah jam di Sukanagara, lanjut menuju ke Cianjur kota. Tepatnya ke rumah mau packing ulang bekal pakaian dan sejenisnya buat ke Jember. Beberapa pakaian kebesaran berpetualang kan kami simpan di rumah di Randu Asri, Kavling tempat rumah kami berada di sekitar Kelurahan Muka, Cianjur.

Naik APTB menuju Stasiun Senen

Setelah solat duhur, istri beres packing, kami kembali berangkat menuju Ciawi, Bogor. Pakai sepeda motor? Lah iya. Wong kami gak punya mobil kok. Perjalanan selama di jalur Puncak relatif aman lancar. Macet dikit dilibas saja Suak Seok sulap salip. Kami berhenti di Masjid langganan di Megamendung untuk melaksanakan solat ashar.

Bergegas selanjutnya menuju Ciawi mengejar Bus APTB Ciawi Senen yang berangkatnya setiap satu jam. Kesempatan kami hanya tinggal 2, keberangkatan jam 4 dan jam 5. Alhamdulillah kami masih bisa mengejar APTB yang jam 4. Magrib sampai Terminal Senen kemudian jalan kaki ke arah Stasiun.

Lah motor begimana? Oya lupa! Si Dukun motor kami itu titipdi di penitipan motor di Ciawi. Aman kok. Kami bilang titip seminggu. Per malam atau per 24 jam nya sekitar 7-10 ribu rupiah.

Kembali ke Stasiun Senen, karena beberapa sedang renovasi kami jadi gak leluasa muter-muter. Lagian ngapain jadi gasing ya? Cukup pusing mikirin nasib dan kehidupan ini deh, ga usah ditambah kepusingan yang dibuat-buat. Maksudnya muter nyari pintu masjid depan stasiun itu loh. Karen lagi renovasi maka kami harus masuk memudar dari pintu depan. Gak masalah toh kami masih banyak waktu. Sampai isya selesai kami baru keluar masjid.

Di penyetakan tiket kami ketemu Bunda Elisa Koraag. Barengan deh kita. Aman. Soalnya bersama si bunda kita berasa bersama mertua. ((kita)) kami saja kali…

bareng Elisa Koraag berasa bareng mertua hahaha

Fahmi yang sudah mengenal Bunda Icha sejak trip ke Bali langsung nempel deh sama si Bunda. Bener kan saya bilang juga jadi berasa berangkat sama Ibu mertua hehehehe…

Kami beda gerbong. Tapi yagitu deh loncat sana sini saja gimana nyamannya dan lihat dimana kosongnya. Perjalanan selama 8 jam tidak terasa lama. Ya ialah wong cuma tidurrrr. Sampai Lempuyangan Yogyakarta sekitar pukul setengah tujuh pagi. Langsung transit menggunakan Sri Tanjung jurusan Banyuwangi menuju Jember. Seharian lagi kami akan berada di kereta. Estimasi sampai di Jember magrib.

Gimana pengalaman selama dalam kereta dan siapa yang jemput di Jember? Ceritanya lanjut besok saja ya. Ini sudah ngantuk berat, efek demam seafood dari pantai Papuma Jember nih. Iya baru saja kami dijamu Dinas Pariwisata Jember di Papuma yang terkenal ini makan malam enak banget. Jadi susahnya bikin magerย  hehehe…

Jadinya kami turun di stasiun rambupuji ini, bukan di stasiun Jember. Kok bisa?

18 Comments

  1. Reyne Raea

    Juni 23, 2019 at 11:37 am

    Waaahh asyik banget bisa explore Jember, saya yang dekat Jember saja belum pernah ke Jember hahaha
    JAdi pengen ke sana deh, mumpung liburan sekolah nih, banyak wisata menarik di sana, dan yang pasti masih lebih dekat sih dari Surabaya hehehee

  2. Ida Raihan

    Juni 23, 2019 at 11:49 am

    Fahmi susah enjoy banget ya dengan traveling. Klop banget sih kalian. Sehat terus ya Nak Fahmi.

  3. Lidya

    Juni 23, 2019 at 1:20 pm

    Oh akhirya naik kereta ya mbak Okti ke Jembernya, berarti tebakan aku bener dong di postingan sebelumnya hehehe

  4. Dizaz

    Juni 23, 2019 at 2:25 pm

    Petualang seru bagi Fahmi ini pastinya, apalagi ketemu sama Bunda Icha. Perjalanan 8 jam di kereta membuatnya merasa nyaman (ada teman browsing selain kedua orangtuanya) ๐Ÿ™‚

  5. Ida

    Juni 24, 2019 at 9:44 am

    Wah seru banget bisa ikut acara blogger bareng suami dan anak ..luar biasa teh.. Alhamdulillah ya..๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

  6. Rohyati Sofjan

    Juni 24, 2019 at 12:26 pm

    Hi hi hi, unik banget bisa jumpa Bunda Icha dan barengan. Ada teman perjalanan dan sekalian meet up awal. Jadi ngebayangin gimana hebohnya soalnya Bunda Icha rame.

    Selamat bertualang seru bersama keluarga di Jember. Semoga kian kaya pengalaman dan relasi, juga rezeki. Alhamdulillah nyaman di kereta. Aman pula.

  7. Anne Adzkia

    Juni 24, 2019 at 2:48 pm

    Wah seru pasti yaa. Saya belum pernah nih ke Jember. Padahal udah sering browsing2 di internet ttg Jember sejak lama.

  8. Afifah Mazaya

    Juni 24, 2019 at 9:24 pm

    Baru tau ada APTB Ciawi-Senen. Jadi pengen tau lagi rute-rute APTB lainnya. Barangkali akan bermanfaat nanti.

  9. Mpo Ratne

    Juni 24, 2019 at 9:28 pm

    Wah asik loh punya mertua kaya bunda Elisa. Perjalanan menyenangkan pastinya. Di tunggu kelanjutannya ceritanya ya

  10. Dian Farida Ismyama

    Juni 24, 2019 at 11:05 pm

    Aku baru tahu kalo dari Jogja ke Jember pakai bus Sri Tanjung, deket ya berarti. Next time semoga bisa ke Jember lah ajak keluarga. Pingin ke pantai dan museum tembakau

  11. lendyagasshi

    Juni 25, 2019 at 12:32 am

    Eh, pangling banget sama blognya teteh…
    Serunya perjalanan bersama keluarga.
    Jadi makin berasa bonding antara suami dan anak yaa, teh…
    Fii amanillah…
    Lancar-lancar perjalanannya dan semoga kembali dengan selamat.

  12. Diyanika

    Juni 25, 2019 at 12:51 am

    Seru banget ceritanya, dari Semarang juga ada beberapa teman yang ikut acara serupa nih. Ikutan hepi lihat time line sosmed penuh dengan kegiatan traveling kalian. Kutunggu cerita selanjutnya. Itu salah turun atau salah kereta?

  13. Nia K. Haryanto

    Juni 25, 2019 at 2:35 am

    Wuih, seru banget deh bisa main ke Jember. Bakalan ketemu temen-temen, ya. Dan hebat, Fahmi ikut. beneran keluarga petualang ini mah. Ke mana-mana bareng2. Nunggu cerita seru di Jembernya nanti aaah…

  14. Rizka Edmanda

    Juni 25, 2019 at 4:46 am

    Nama sepeda motornya unik deh si dukun hahja ada ada aja, btw aku juga motoran kemana mana sama suami hehe

  15. astin

    Juni 25, 2019 at 5:59 am

    Waah akhirnya teh Okti naik motor dan lanjut kereta sampai ke Jember ya. Terharu banget membaca perjalanannya kak, jauhnya perjalanan terbayar dong ya dengan kebahagiaan bertemu dengan teman-teman blogger di Jember

  16. Arda Sitepu

    Juni 25, 2019 at 10:18 am

    Seru banget bisa berpetualang bareng keluarga tercinta. Perjalanan yang jauh terasa menyenangkan, btw nama motornya unik banget mbak si dukun hihi.

  17. Nyi Penengah Dewanti

    Juni 25, 2019 at 10:40 pm

    Waaa jadi kalian berdua keterima? keren berangkat sekeluarga berkah ya
    aku dulu ke Jember juga saama bojo seruuu. Kangen Jember lagi deh

  18. David Mulyana

    Juni 28, 2019 at 4:15 am

    kereen kak artikelnya..
    mampir ke blog saya juga yaa kak

Leave a Reply